Impor migas sebabkan transformasi ekonomi "mandek", kata Jokowi

Impor migas sebabkan transformasi ekonomi

Presiden Joko Widodo saat membuka Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020 - 2024 di Istana Negara, Jakarta pada Senin (16/12/2019). ANTARA/Bayu Prasetyo/pri.

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan impor bahan bakar minyak dan gas yang besar menjadi salah satu penyebab transformasi ekonomi di Indonesia tidak berjalan atau mandek.

"Tidak bener ini, avtur masih impor, padahal CPO atau 'crude palm oil' itu bisa juga dipindah menjadi avtur. Kok kita senang impor avtur ya karena ada yang hobinya impor karena apa, untungnya gede. Sehingga transformasi ekonomi di negara kita ini mandek gara-gara hal-hal seperti ini," kata Jokowi dalam sambutan pembukaan di acara Peresmian Pembukaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional RPJMN 2020-2024 di Istana Negara, Jakarta.

Menurut dia, impor migas maupun petrokimia menyebabkan nilai impor yang besar sehingga menyebabkan defisit neraca berjalan.

Baca juga: Ahok ke Istana, Jokowi: Urusan turunkan impor migas

Jokowi sendiri memerintahkan pengembangan sumber daya alam substitusi yang dapat diubah menjadi bahan bakar seperti CPO menjadi biodiesel, maupun batubara menjadi gas.

Pemerintah menegaskan agar tidak ada pihak yang menghalangi pengembangan produk substitusi gas dan BBM impor.

Dia menilai "mafia" migas telah "bermain" lama dan menghisap keuntungan dari impor BBM dan gas itu.

Baca juga: Presiden ingin tekan impor migas kurangi defisit transaksi berjalan

"Saya cari, sudah ketemu siapa yang senang impor dan saya mengerti. Hanya perlu saya ingatkan bolak-balik hati-hati kamu, hati-hati, saya ikuti kamu. Jangan menghalangi orang ingin membikin batu bara menjadi gas, gara-gara kamu senang impor gas. Kalau ini bisa dibikin ya sudah, nggak ada impor gas lagi," kata Jokowi.

Presiden juga mengarahkan industri pertambangan tidak mengekspor barang tambang mentah, namun mengirim barang setengah jadi.

Hal itu akan meningkatkan nilai tambah atas produk dan mendorong lapangan kerja. 
Pewarta : Bayu Prasetyo
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019