Merapatnya Hengky Kurniawan, Hasto: Kami tak punya tradisi bajak kader

Merapatnya Hengky Kurniawan, Hasto: Kami tak punya tradisi bajak kader

Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto memberikan keterangan pers tentang Rakernas I PDI Perjuangan di Jakarta, Sabtu (21/12/2019). ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/nz.

Jakarta (ANTARA) - Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menyatakan partainya tidak memiliki tradisi membajak kader partai lain untuk memenangkan pertarungan pemilu, hal itu menanggapi merapatnya Wakil Bupati Bandung Barat Hengky Kurniawan ke PDIP.

"Kami tidak punya tradisi membajak kader partai lain untuk kepentingan kekuasaan, kami tidak punya rekam jejak untuk menggunakan kekuasaan di dalam hukum untuk kemenangan elektoral," kata Hasto di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: Gibran ikuti uji kelayakan di DPD PDIP Jateng

Baca juga: Presiden Jokowi hingga para ahli akan hadiri HUT PDIP

Baca juga: Gibran adakan pertemuan dengan tokoh-tokoh senior PDIP di Solo

Pada prinsipnya PDI Perjuangan mengelola kekuasaan kata dia, dengan cara membangun organisasi, tidak menempuh jalan pintas.

"Kami sebagai partai lebih memilih mendorong kader-kader internal. Kami lebih memilih membangun organisasi yang organik, yang tumbuh dari bawah sebagai sebuah kekuatan riil dari organisasi kepartaian ini," katanya.

Ketika ada politisi atau tokoh yang tertarik bergabung dengan PDIP lanjut dia, karena partai itu menawarkan sebuah gagasan ideologis yang dibumikan dalam jalan politik, jalan ekonomi dan jalan kebudayaan.

"Tentu saja banyak yang tertarik terlebih dengan hasil pemilu PDI Perjuangan. Walaupun begitu tajam mendapatkan serangan, tetapi akhirnya rakyat memberikan kepercayaan, ini lah yang menciptakan energi positif sehingga banyak tokoh yang bergabung," ujarnya.

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Andi Arief membuat cuitan di media sosial Twitter soal bergabungnya Wakil Bupati Bandung Barat Hengky Kurniawan ke PDIP.

Isi cuitannya tersebut berupa ucapan selamat terhadap Hengky Kurniawan, namun terselip kata-kata bahwa Hengky dijanjikan Rieke D Pitaloka akan menjadi Bupati secepatnya karena bupati saat ini dari Nasdem bermasalah dan kejaksaan bisa membantu.

Pewarta : Boyke Ledy Watra
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019