Pemkot Surabaya usulkan PSBB tidak diperpanjang lagi

Pemkot Surabaya usulkan PSBB tidak diperpanjang lagi

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat meninjau renovasi Stadion Gelora Bung Tomo (GBT) Surabaya, Minggu (7/6/2020). ANTARA/HO-Humas Pemkot Surabaya/am.

Surabaya (ANTARA) - Pemerintah Kota Surabaya mengusulkan untuk tidak memperpanjang Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) lagi dalam rapat yang akan digelar di Gedung Negara Grahadi, Kota Surabaya, Jatim, pada Minggu malam ini.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengaku akan mengusulkan untuk tidak memperpanjang PSBB di Kota Surabaya yang sudah berjalan tiga tahap ini karena berdampak pada permasalahan ekonomi warga yang harus bisa mencari makan. Selain itu, tren kesembuhan pasien COVID-19 di Surabaya terus merangkak naik dari hari ke hari.

"Mudah-mudahan usulan saya diterima. Kita tidak lakukan itu (perpanjangan PSBB), tapi protokol kesehatannya harus diperketat," kata Risma saat meninjau renovasi Stadion Gelora Bung Tomo (GBT).

Jadi, lanjut dia, protokol itu harus dijalankan karena ini menyangkut masalah ekonomi warga juga. "Jangan sampai kemudian dia tidak bekerja dan tidak bisa mencari makan."

Ia mengaku yang paling dikhawatirkan adalah para pegawai hotel, restoran, mal, dan berbagai pegawai lainnya yang terdampak PSBB ini. Apabila kondisinya terus seperti ini bukan tidak mungkin para pegawainya itu diberhentikan.

Baca juga: Gugus Tugas: Pasien COVID-19 di Surabaya Raya masih tertinggi

Baca juga: Sejumlah elemen masyarakat Surabaya minta PSBB III dihentikan


"Kan tidak mungkin membayar orang tapi nganggur, sedangkan hotel, restoran, mal dan toko-toko itu tidak ada pendapatan," ujarnya.

Meskipun nanti PSBB itu dilonggarkan, lanjut dia, tapi protokol kesehatannya harus terus diperketat, termasuk di hotel, restoran, mal, warung dan berbagai bidang lainnya. "Bahkan, nanti kita juga atur pembayarannya, cara menggunakan uang dan cara menerima uangnya itu," ujarnya.

Selain itu, Risma juga mengaku masih terus mengupayakan untuk menggelar rapid test massal, khusus bagi pegawai mal, pegawai toko swalayan, pasar swalayan dan pegawai toko-toko yang ada di Surabaya.

Sehingga, lanjut dia, apabila nanti kembali ke kondisi normal atau new normal seperti yang disampaikan Presiden RI Jokowi, maka warga yang akan membeli itu tidak khawatir lagi, dan yakin bahwa pegawai mal dan toko itu sehat semuanya.

"Mudah-mudahan nanti kami punya alat uji cepat. Nanti kita akan prioritaskan mereka-mereka ini. Jadi, kita tahu positioningnya, sehingga para pengunjung itu akan merasa aman, termasuk petugas kebersihan, satpam dan pegawai lainnya," katanya.

Baca juga: Polda bubarkan 9.327 kerumunan selama PSBB Surabaya dan Malang Raya

Baca juga: PSBB III di Surabaya diharapkan mampu kendalikan penyebaran COVID-19


 
Pewarta : Abdul Hakim
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020