Basarnas kesulitan temukan nelayan yang hilang di Selat Sunda

Basarnas kesulitan temukan nelayan yang hilang di Selat Sunda

Basarnas Banten kesulitan untuk menemukan nelayan yang hilang di Perairan Selat Sunda akibat cuaca buruk dengan gelombang tinggi disertai angin kencang dan hujan deras.

Pandeglang (ANTARA) - Basarnas Banten kesulitan untuk menemukan nelayan yang hilang di Perairan Selat Sunda akibat cuaca buruk dengan gelombang tinggi disertai angin kencang dan hujan deras.

"Kami bekerja keras hingga hari kelima dengan menyisir sekitar Perairan Selat Sunda, namun belum menemukan nelayan yang hilang itu," kata Kasubsi Basarnas Banten Heru saat dihubungi,Selasa.

Tim evakuasi yang melibatkan Basarnas Banten, TNI AL dan Polairud Banten hingga saat ini masih kesulitan untuk menyisir mencari tujuh nelayan yang hilang karena cuaca kurang bersahabat.

Baca juga: Pencarian nelayan hilang di Selat Sunda memasuki hari kelima

Mereka tim evakuasi mulai melakukan penyisiran di lokasi tempat kejadian perkara (TKP) antara Pulau Panaitani dan Pulau Rakata hingga Ujung Kulon.

Selama ini, katanya, petugas terus melakukan penyisiran ke Pulau Belimbing, Pulau Rakata, Pulau angan-angan dan Sumur, namun terkendala gelombang cukup tinggi disertai angin kencang dan hujan deras.

Selain itu juga peralatan evakuasi yang ada sangat minim sehingga tim evakuasi mengalami kesulitan.

Kecelakaan yang menimpa sebanyak 16 nelayan Teluk Labuan Pandeglang akibat dihantam gelombang tinggi sehingga Kapal Motor (KM) Puspita Jaya terbalik.

Dari 16 nelayan itu dinyatakan sembilan selamat dan tujuh nelayan dalam pencarian.

Kemungkinan besar nelayan yang menghilang itu diperkirakan terbawa arus ke Perairan Sumatera, namun menurut keterangan nelayan yang selamat berenang ke Pulau Panaitan.

Baca juga: Cuaca buruk, kendala Tim SAR mencari nelayan hilang di Selat Sunda

"Kami terus fokus melakukan penyisiran ke sekitar Pulau Belimbing, Ujung Kulon, Pulau Rakata dan Pulau Panaitan, tetapi kondisinya kurang bersahabat," katanya.

Ia mengatakan, saat ini tim evakuasi Basarnas dengan menggunakan perahu Rif dengan personil sebanyak tujuh orang.

Mereka tim evakuasi berangkat dari Pantai Proboo Labuan pagi dan sore hari mereka kembali ke Posko di Teluk Labuan.

Pencarian terus dilakukan hingga tujuh hari dan jika tidak ditemukan kemungkinan bisa diperpanjang.

"Kami sekarang terkosentrasi bagaimana tim evakuasi berhasil menemukan tujuh nelayan yang hilang bisa ditemukan dengan kondisi selamat," katanya.

Baca juga: Tim gabungan cari tujuh nelayan Pandeglang, kerahkan 12 kapal
Pewarta : Mansyur suryana
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020