LIPI buat vaksin sekunder COVID-19 dengan basis protein rekombinan

LIPI buat vaksin sekunder COVID-19 dengan basis protein rekombinan

Seorang anggota staf menunjukkan sampel vaksin COVID-19 nonaktif di Sinovac Biotech Ltd., yang berada di Beijing, China, 11 April 2020. China telah menyetujui dua kandidat vaksin COVID-19 nonaktif untuk uji klinis. Kedua vaksin tersebut telah mendapatkan persetujuan untuk uji klinis menggunakan mikroorganisme patogen yang telah dilumpuhkan untuk meningkatkan imunogenisitas, vaksin itu memiliki keunggulan dalam hal proses produksi yang matang, standar kualitas yang terkontrol, dan rentang perlindungan yang luas (ANTARA FOTO/Xinhua/Zhang Yuwei/pras)

Jakarta (ANTARA) - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) sedang mengembangkan vaksin berbasis protein rekombinan yang rencananya dapat dimanfaatkan sebagai vaksin sekunder atau "booster" untuk pencegahan COVID-19 menginfeksi manusia.

"Pada dasarnya kami mendesain vaksin, kami memilih dua fragmen yang salah satunya adalah receptor-binding domain (RBD) dari spike protein (pada virus SARS-CoV-2 penyebab penyakit COVID-19)," kata peneliti dari Pusat Penelitian Bioteknologi LIPI Wien Kusharyoto dihubungi di Jakarta, Senin.

Wien menuturkan tidak semua bagian dari spike protein akan berikatan dengan reseptor ACE-2 di tubuh manusia, yang merupakan pintu masuk virus berikatan ke sel manusia dan menginfeksi tubuh manusia.

Baca juga: Perektrutan relawan Vaksin Sinovac China tunggu izin Komite Etik

Yang benar-benar dapat berikatan dengan reseptor ACE-2 adalah RBD dari spike protein dari virus Corona penyebab COVID-19, sehingga LIPI mengambil bagian itu sebagai kandidat antigen untuk membuat protein rekombinan untuk vaksin.

"Ada teknologi khusus yang kami terapkan supaya ukurannya (ukuran RBD) kemudian bisa menjadi lebih besar sehingga diharapkan nanti imunogenisitasnya lebih tinggi dan rencananya kemudian akan dibiakkan bisa di sel mamalia atau sel khamir," tuturnya.

Imunogenisitas adalah kemampuan suatu substansi dalam memicu respons imun dari tubuh manusia atau hewan.

Wien yang menjadi peneliti utama dalam pengembangan vaksin itu menuturkan pihaknya telah mendesain protein berbasis dari RBD.

Baca juga: Bio Farma siap produksi vaksin COVID-19 hingga 100 juta dosis

Dan proses saat ini adalah sedang memasukkan vektor atau protein yang telah didesain itu ke sel mamalia untuk bisa memproduksi protein rekombinan yang dibutuhkan untuk vaksin.

"Saat ini sedang dimasukkan ke sel mamalia mungkin juga bisa masuk ke sel khamir," tuturnya

"Kami memang tidak menargetkan sebetulnya untuk jadi vaksin primer tapi sebenarnya vaksin yang ingin kami coba kembangkan itu lebih ditargetkan untuk vaksin sekunder atau untuk booster. Booster ini tujuannya adalah ketika tubuh kita sudah sempat mengenali, sempat mendapatkan vaksin sebelumnya untuk meningkatkan respon lebih lanjut perlu divaksinasi lagi, itu bisa digunakan protein seperti itu," ujarnya.

Wien menuturkan kemungkinan besar perbedaan antara vaksin yang dikembangkan oleh LIPI dan Lembaga Biologi Molekuler Eijkman terletak pada desain protein.

"Kemungkinan besar di desain proteinnya sendiri, desainnya masih saya rahasiakan karena ada kemungkinan untuk dipatenkan," tuturnya.

Baca juga: Vaksin corona ditargetkan selesai uji klinis Januari 2021

Langkah-langkah yang dilakukan dalam pengembangan vaksin tersebut antara lain mencakup desain protein dengan memanfaatkan RBD pada protein spike, yang kemudian disebut vektor.

Vektor itu akan dimasukkan ke dalam sel mamalia atau sel khamir sehingga sel mamalia akan membawa gen penyandi protein tersebut dan kemudian memproduksi proteinnya. Protein yang terbentuk itu yang kemudian dipanen atau dikeluarkan dari sel mamalia atau sel khamir, dan dikenal sebagai protein rekombinan untuk vaksin.

"Sel (mamalia atau khamir) mengenali (vektor) dengan gen penyandi, nanti diverifikasi apakah gennya itu sudah terintegrasi ke dalam kromosom atau belum, kalau sudah terintegrasi dan sudah stabil berarti sel tersebut bisa digunakan untuk memproduksi proteinnya," ujar Wien.

Dari tahap itu, Wien menuturkan perlu waktu untuk melihat klon dari sel yang paling produktif menghasilkan protein rekombinan. Dari klon-klon sel itu, dipilih yang paling berpotensi untuk memproduksi protein rekombinan karena pada saat tahap uji praklinis kandidat vaksin pada hewan uji coba, diperlukan jumlah protein rekombinan yang cukup banyak.

"Oleh karena itu kita harus siapkan dulu memang sel yang paling berpotensi untuk memproduksi protein tersebut," tuturnya.

Protein rekombinan yang dipanen dari sel itu akan digunakan untuk vaksinasi. Tapi, protein itu harus dikombinasikan dengan sejumlah senyawa seperti ajuvan.

Baca juga: Komite COVID-19 dan PEN bahas pengembangan vaksin corona

Ajuvan adalah campuran senyawa pelarut yang memungkinkan untuk meningkatkan munculnya respon kekebalan.

Dalam vaksin, terdapat sejumlah komponen seperti antigen, ajuvan dan senyawa lain yang ditambahkan dengan tujuan dasar adalah untuk meningkatkan respon imun dari tubuh mereka yang mendapatkan vaksin tersebut.

Saat ini, Wien menuturkan pengembangan vaksin masih di tahap laboratorium, dan diharapkan pada semester pertama 2021, kandidat vaksin sudah bisa diujikan pada hewan untuk melihat efektivitasnya.

"Mudah-mudahan tahun depan (2021) sudah bisa masuk ke tahap uji pada hewan," ujarnya

Pengujian pada hewan itu akan dilakukan di Laboratorium Biosafety Level-3 (BSL-3) LIPI di Cibinong, Jawa Barat.

Baca juga: Erick: Vaksin COVID beredar 2021, protokol kesehatan tetap penting
 
Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020