Bamsoet: Penyesuaian biaya umrah dipertimbangkan matang

Bamsoet: Penyesuaian biaya umrah dipertimbangkan matang

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet). (ANTARA/ Youtube Kabar Senator)

Jakarta (ANTARA) -
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mendorong Kementerian Agama dalam melakukan penyesuaian biaya referensi penyelenggaraan ibadah umrah, sudah melalui pertimbangan yang matang.
 
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) dalam rilisnya yang diterima di Jakarta, Rabu, mengatakan perlu pertimbangan matang dan juga benar-benar mencakup seluruh kebutuhan jamaah umrah di tengah pandemik.
 
"Serta memastikan keamanan dan keselamatan jamaah umrah disesuaikan dengan protokol kesehatan pencegahan COVID-19 yang baik," ujar Bamsoet.

Baca juga: Ketua MPR minta pemerintah optimalkan program stimulus UMKM

Baca juga: Ketua MPR: Pastikan perusahaan farmasi siapkan vaksin sesuai target
 
Berikutnya, Kemenag menurut dia juga perlu mengkaji tentang penyesuaian biaya referensi umrah itu secara mendalam dari berbagai aspek-aspek.
 
Antara lain menurut dia tentunya mempertimbangkan harga riil dari biaya umrah, dan penyesuaian itu juga melihat kemampuan serta daya beli, sehingga nantinya tidak memberatkan bagi masyarakat yang berniat untuk berangkat umrah.
 
"Jangan sampai harga acuan baru nanti menyebabkan jumlah jamaah menurun karena daya belinya turun," ucap dia.
 
Kemudian, Bamsoet juga mendorong Kementerian Agama agar dapat menyampaikan secara transparan kepada seluruh biro perjalanan haji dan umrah, termasuk soal calon jemaah terkait perubahan besaran komponen biaya perjalanan umrah di era kenormalan baru.
 
"Sehingga calon jamaah dapat menyesuaikan dengan kemampuan masing-masing," ujar Ketua MPR RI itu.
 
Bambang Soesatyo juga mendorong kenaikan biaya referensi penyelenggaraan ibadah umrah itu dapat meningkatkan juga pelayanan yang didapatkan oleh jamaah.
 
Kemudian, harga kata Bamsoet tetap terjangkau oleh masyarakat, meskipun harus disesuaikan dengan konteks kondisi sekarang tantang pencegahan penularan COVID-19.

Baca juga: Ketua MPR cermati potensi rendahnya partisipasi pemilih Pilkada 2020

Baca juga: Ketua MPR dorong satgas COVID-19 fokus tangani 12 kabupaten/kota
Pewarta : Boyke Ledy Watra
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020