IMF sebut dewan eksekutif setujui pencairan Rp6,93 T untuk Angola

IMF sebut dewan eksekutif setujui pencairan Rp6,93 T untuk Angola

Kantor Pusat IMF di Washington DC, AS. ANTARA/Lenin Nolly/Sipa USA/pri.

Washington (ANTARA) - Dana Moneter Internasional (IMF) pada Senin (11/1) mengatakan bahwa dewan eksekutifnya menyetujui pencairan dana sekitar 487,5 juta dolar AS (sekitar Rp6,93 triliun) untuk Angola.

Persetujuan pencairan dana untuk Angola itu dilakukan setelah IMF menyelesaikan tinjauan keempat program pinjaman bagi negara Afrika eksportir minyak itu sebesar 3,7 miliar dolar AS (sekitar Rp52,58 triliun).

IMF mengatakan bahwa pandemi COVID-19 terus berdampak pada ekonomi dan populasi Angola, sementara produksi dan harga minyak tetap lemah.

Namun, IMF juga menyebutkan bahwa otoritas Angola "telah mempertahankan respons kebijakan yang kuat dalam menghadapi tantangan dan tetap berkomitmen dengan tegas untuk program (pinjaman) tersebut".

IMF mencatat pengesahan anggaran tahun 2021 Angola pada bulan Desember 2020 yang mencakup perolehan pendapatan nonminyak dan pembatasan pengeluaran nonesensial.

Sumber: Reuters

Baca juga: Ketua IMF: Stimulus moneter picu risiko pada stabilitas keuangan
Baca juga: IMF sambut penghapusan Sudan dari daftar "pendukung terorisme"
Baca juga: IMF prihatin atas kerusuhan sosial pasca-COVID di Amerika Latin
Pewarta : Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021