Dinkes: Penularan COVID-19 Tanjungpinang sangat cepat

Dinkes: Penularan COVID-19 Tanjungpinang sangat cepat

Petugas kesehatan mendata dan melakukan tes usap kepada eks TKI asal Malaysia di Pelabuhan Sri Bintan Pura Kota Tanjungpinang (ANTARA/Nikolas Panama)

Tanjungpinang (ANTARA) - Dinas Kesehatan Tanjungpinang menyatakan penularan COVID-19 di ibu kota Kepulauan Riau dalam bulan ini sangat cepat dibanding bulan sebelumnya.

'Ada perbedaan pola penularan, yang biasanya satu orang menularkan COVID-19 kepada maksimal kepada tiga orang, namun dalam dalam beberapa pekan ini ditemukan kasus satu orang menularkan kepada lebih dari lima orang," kata.Pelaksana Tugas Kepala Dinas Kesehatan Tanjungpinang Nugraheni, di Tanjungpinang, Rabu.

Penularannya pun sangat cepat sehingga pihaknya merasa curiga bahwa varian baru dari COVID-19 masuk daerah tersebut, karena pola penularan virus dalam jauh lebih cepat.

Kecurigaan itu juga sempat disampaikan Kepala Dinas Kesehatan Kepri, Bisri, dalam rapat pemerintahan membahas persoalan penularan COVID-19 yang akhir-akhir ini jauh lebih cepat. Namun sampai sekarang belum ada bukti bahwa varian baru COVID-19 sudah menginfeksi warga.

"Pak Bisri akan meminta data dari Kemenkes terkait hasil penelitian terhadap COVID-19 di Tanjungpinang," ujarnya.

Baca juga: BNPB sokong Kepri tangani pemulangan pekerja migran Indonesia

Baca juga: 284 PMI ilegal dideportasi dari Malaysia melalui Tanjungpinang

Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Tanjungpinang mencatat jumlah pasien COVID-19 di ibu kota Kepulauan Riau itu bertambah 32 orang.

Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Tanjungpinang Teguh Ahmad Syafari, mengatakan, 32 kasus baru COVID-19 itu terdiri dari 16 orang memiliki gejala dan 16 orang lainnya tidak bergejala.

Kasus aktif COVID-19 di Tanjungpinang sekarang sebanyak 240 orang, yang terdiri dari 23 orang dirawat di rumah sakit, 58 orang menjalani karantina terpadu di Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan Kepri di Bintan, dan 159 orang menjalani isolasi mandiri.

Kepala Dinas Kesehatan Kepri Bisri menyatakan COVID-19 varian baru yakni Corona B1525 ditemukan di Batam sekitar dua bulan lalu.

Kasus COVID-19 yang bermutasi menjadi B1525 terungkap setelah dilakukan penelitian terhadap seorang pasien berstatus sebagai Pekerja Migran Indonesia (PMI) di Malaysia, yang kembali ke Tanah Air melalui Batam.

"Dari hasil penelitian, ternyata pasien tersebut terinfeksi BI525, namun tidak menyebar luas," ujarnya.

PMI itu berangkat dari Malaysia menuju Batam dengan menggunakan feri. Berdasarkan hasil penelusuran, tidak ditemukan orang-orang yang kontak dengan pasien tersebut.

Pasien itu bergejala ringan sehingga tidak dirawat. Pasien itu melakukan isolasi mandiri di rumah singgah di Batam sebelum kembali ke kampung halamannya.

"Pasien itu sudah sembuh. Kami imbau masyarakat untuk lebih meningkatkan kewaspadaan setelah ditemukan satu kasus varian baru dari COVID-19 tersebut," ucapnya.

Baca juga: Dinkes Tanjungpinang: waspadai COVID-19 dalam pesta pernikahan

Baca juga: Satgas: Jumlah pasien COVID-19 di Tanjungpinang bertambah 32 orang
Pewarta : Nikolas Panama
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021