Mensos Risma kirim psikolog ke keluarga awak KRI Nanggala-402

Mensos Risma kirim psikolog ke keluarga awak KRI Nanggala-402

Mensos Tri Rismaharini menyapa keluarga awak KRI Nanggala- 402 di Markas Koarmada II Surabaya, Minggu (25/4/2021). (ANTARA/Didik Suhartono)

Surabaya (ANTARA) - Menteri Sosial Tri Rismaharini mengirim seorang psikolog ke setiap keluarga awak kapal selam KRI Nanggala-402 untuk mendapatkan pendampingan, termasuk membantu memberi kekuatan secara psikologis.

”Saya rasa yang paling penting sekarang adalah menyembuhkan psikologis di lingkungan keluarga awak KRI Nanggala," ujarnya kepada wartawan di Surabaya, Minggu.

Baca juga: Istri Kasal jenguk keluarga awak KRI Nanggala 402

KRI Nanggala-402, dengan jumlah kru sebanyak 53 orang, dinyatakan tenggelam setelah sebelumnya hilang kontak saat latihan di Laut Bali, sejak Rabu, 21 April 2021.

Mensos Risma juga telah menyempatkan bertemu dengan sebagian besar keluarga awak KRI Nanggala-402, yang dipusatkan di Markas Komando Armada (Koarmada) II Surabaya.

Dalam kesempatan tersebut, kepada anak-anak keluarga awak KRI Nanggala, mantan Wali Kota Surabaya itu memberikan hadiah berupa mainan.

“Yang jelas mulai kemarin staf saya dari beberapa balai sudah berangkat untuk mendampingi keluarga. Jadi psikolog kami sudah menyebar ke beberapa tempat tinggal keluarga awak KRI Nanggala-402,” ucapnya.

Baca juga: Panglima TNI: Temuan komponen bukti KRI Nanggala menuju tenggelam

”Kalau keluarga awak KRI Nanggala yang di luar Surabaya, kami sediakan psikolog dari Kementerian Sosial," tutur Risma menambahkan.

Mensos memastikan siap membantu penguatan mental bagi segenap keluarga awak KRI Nanggala-402.

“Kalau perlu saya sendiri yang akan langsung mendatangi rumahnya," katanya.

Baca juga: Wawali Surabaya semangati keluarga awak Kapal KRI Nanggala 402 

Sebelumnya kapal selam buatan Jerman Barat tersebut hilang kontak saat sedang berlatih penembakan rudal di perairan Bali.

Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Yudi Margono menjelaskan kontak terakhir kapal selam tercatat pada Rabu (21/4) pukul 03.00 WIB sesaat sebelum menyelam.

Hingga pukul 03.30 WIB, geladak haluan kapal selam tersebut masih bisa terlihat oleh tim sea rider dari jarak 50 meter.

Selanjutnya, mulai pukul 03.46 WIB, KRI Nanggala-402 mulai menyelam dan tidak terlihat di permukaan air laut. Sejak saat itu, KRI Nanggala-402 tidak memberikan respons meski terus dimonitor.

Baca juga: Keluarga tiga awak KRI Nanggala-402 sambangi Lanal Banyuwangi

Seharusnya, KRI Nanggala-402 muncul ke permukaan pada Rabu (21/4) pukul 05.15 WIB. Namun hingga kini, keberadaan kapal selam tersebut masih dalam pencarian.

Yudo mengatakan komponen yang melekat di kapal selam dan diyakini bagian dari KRI Nanggala-402 telah menjadi temuan selama pencarian KRI Nanggala-402.

"Komponen tersebut berupa pelurus tabung torpedo, Grease (Pelumas Kapal Selam), alas untuk salat dan beberapa sponge yang mengecil," tuturnya.

Pewarta : Fiqih Arfani/Hanif Nashrullah
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021