Polisi Majalengka tangkap pasutri jadi muncikari prostitusi daring

Polisi Majalengka tangkap pasutri jadi muncikari prostitusi daring

Pasangan suami istri yang menjadi muncikari prostitusi daring. (ANTARA/HO/Humas Polres Majalengka)

Majalengka (ANTARA) - Satreskrim Polres Majalengka, Jawa Barat menangkap pasangan suami istri (pasutri) yang berprofesi sebagai muncikari prostitusi daring, setelah adanya laporan dari masyarakat.

"Pasutri yang kami tangkap berinisial HH (35) dan DA (29)," kata Kasat Reskrim Polres Majalengka AKP Siswo DC Tarigan, di Majalengka, Jumat.

Siswo mengatakan dua tersangka yang merupakan pasutri itu ditangkap, setelah terbukti berprofesi sebagai muncikari prostitusi daring melalui salah satu aplikasi media sosial.

Kedua tersangka, menurut Siswo, mempekerjakan anak di bawah umur untuk dijajakan kepada pria hidung belang melalui media sosial dengan tarif Rp500 ribu per kencan.

"Kasus prostitusi daring ini terungkap, setelah kami menerima laporan dari masyarakat," ujarnya pula.

Berdasarkan hasil penyidikan, lanjut Siswo, sepasang suami istri tersebut diketahui menjalankan bisnis gelapnya kurang lebih sudah berjalan selama dua bulan.

Akibat perbuatannya, tersangka DA dijerat Pasal 88 Undang-Undang No. 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman 10 tahun penjara.

"Sedangkan HH dijerat Pasal 45 Undang-Undang No.19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, dengan ancaman 6 tahun penjara," katanya lagi.
Baca juga: Polisi limpahkan berkas perkara ABG di Rejang Lebong jadi muncikari
Baca juga: Polisi tangkap muncikari prostitusi online

 
Pewarta : Khaerul Izan
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021