BPBD pastikan warga antisipasi banjir bandang Solokan Jeruk Bandung

BPBD pastikan warga antisipasi banjir bandang Solokan Jeruk Bandung

Sejumlah warga menyelamatkan harta benda akibat adanya banjir bandang di Kecamatan Solokan Jeruk, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Jumat (11/6/2021). (ANTARA/HO-BPBD Kabupaten Bandung)

Bandung (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) memastikan warga telah mengantisipasi sejak dini banjir bandang yang terjadi Desa Panyadap, Kecamatan Solokan Jeruk, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Jumat malam.

Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kabupaten Bandung Hendra Hidayat mengatakan para petugas yang ada di lokasi telah memperingatkan warga saat hujan deras turun untuk mengantisipasi bencana dengan mengosongkan pemukiman.

"Dalam dua jam ke depan katanya, sudah diberitahukan hati-hati, karena debit air sudah mulai besar. Hujannya itu dari sore," kata dia saat dihubungi di Bandung.

Baca juga: Banjir bandang kembali melanda Solokan Jeruk Bandung

Dia menjelaskan banjir bandang itu terjadi sekitar pukul 18.06 WIB akibat tanggul sementara yang kembali jebol hingga menyebabkan air sungai meluap ke pemukiman warga.

Tanggul sementara yang dibuat menggunakan karung pasir itu, kata dia, belum kuat untuk menahan beban debit air Sungai Cisunggalah yang semakin membesar saat hujan deras.

Sejauh ini, ia memastikan tidak ada warga yang menjadi korban atau mengalami luka-luka akibat banjir bandang tersebut.

"Mereka sudah mengamankan sendiri karena sudah ada antisipasi, tidak ada korban, yang luka sekarang nggak ada," katanya.

Banjir bandang itu kembali terjadi di titik yang sama dengan peristiwa sebelumnya pada Selasa (1/6). Pada saat itu ada 500 rumah yang terdampak banjir bandang tersebut dan dua di antaranya mengalami rusak berat.

Baca juga: Bupati Bandung sebut banjir akibat terhambatnya normalisasi sungai
Baca juga: Pemkab Bandung ajak pengusaha bantu revitalisasi sungai
Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021