Wapres dan Mendikbudristek meninjau PTM terbatas di Bogor

Wapres dan Mendikbudristek meninjau PTM terbatas di Bogor

Wakil Presiden Ma'ruf Amin dan Mendikbudristek Nadiem Makarim meninjau pembelajaran tatap muka sekolah, di Bogor, Jawa Barat, Kamis (9/9/2021). ANTARA/HO-Asdep KIP Setwapres.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin meninjau pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas di SMP Negeri 1 Citeureup dan vaksinasi COVID-19 di SMK Kesehatan Annisa Bogor, Jawa Barat, Kamis.

"Vaksinasi ini saya harap dapat memberikan perlindungan maksimal bagi para siswa dari penyebaran COVID-19 dalam kegiatan PTM terbatas," kata Wapres, di SMK Kesehatan Annisa Bogor, Kamis.

Wapres juga mengimbau seluruh siswa, tenaga pendidik, dan masyarakat sekitar untuk tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan meski sudah mendapatkan vaksin COVID-19.

"Mengingat ancaman COVID-19 sampai saat ini belum berakhir, saya minta semua pihak untuk tetap berhati-hati dan waspada dengan tetap disiplin melaksanakan protokol kesehatan," katanya pula.

Sebelum menggelar PTM terbatas, SMP Negeri 1 Citeureup telah melakukan uji coba secara berjenjang sejak Rabu (1/9). Pihak sekolah hanya membolehkan paling banyak 35 persen dari total siswa yang dapat mengikuti PTM terbatas.

Sedangkan di SMK Kesehatan Annisa, pelaksanaan PTM rencananya dimulai pada Oktober dan November, setelah siswa dan tenaga pendidik mendapatkan vaksin COVID-19.

Wapres berharap pelaksanaan PTM terbatas dijalankan dengan penuh komitmen dalam menerapkan protokol kesehatan serta dilakukan evaluasi secara berkala.

"Saya mengharapkan satuan pendidikan agar memperhatikan dan menerapkan protokol kesehatan secara ketat sesuai dengan SKB Empat Menteri tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran di Masa Pandemi COVID-19," ujar Wapres.

Dalam kunjungan tersebut, Wapres didampingi Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Anwar Makarim dan Bupati Bogor Ade M Yasin.
Baca juga: Wapres: Pemerintah memacu 2 juta vaksinasi COVID-19 per hari
Baca juga: Wapres: Pemerintah sedang menyiapkan skenario endemi COVID-19

Pewarta : Fransiska Ninditya
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021