UMPR perkaya disiplin ilmu mahasiswa melalui Kampus Merdeka

UMPR perkaya disiplin ilmu mahasiswa melalui Kampus Merdeka

Rektor UMPR Dr.H.Sonedi,M.Pd memakaikan jaket almamater kepada peserta Program Pengenalan Kehidupan Kampus (P2KK) di Palangka Raya, Kamis (9/9/2021). ANTARA/Humas UMPR/Rendhik Andika

Palangka Raya (ANTARA) - Rektor Universitas Muhammadiyah Palangkaraya (UMPR) Dr.H.Sonedi,M.Pd mengatakan program Merdeka Belajar, Kampus Merdeka merupakan peluang untuk memperkaya pengetahuan dari berbagai disiplin ilmu mahasiswa sehingga sangat relevan dengan kondisi kekinian yang kompleks.

"Melalui program Merdeka Belajar, Kampus Merdeka mahasiswa dapat mengambil mata kuliah di luar program studi bahkan di luar kampus, sehingga memperkaya keanekaragaman disiplin ilmu dan berbagai perspektif dalam berkehidupan," kata Sonedi di Palangka Raya, Kamis.

Sehingga lanjut dia para mahasiswa nantinya juga semakin peka, peduli dan mampu berkolaborasi dengan lingkungan dalam menyelesaikan permasalahan sosial. Selain itu juga akan mampu memaksimalkan potensi diri dan meningkatkan pengalaman sebagai modal menghadapi masalah dan tantangan dunia nyata.

Sonedi mengatakan selama dua tahun terakhir UMPR aktif mengikuti berbagai program Merdeka Belajar dan Kampus Merdeka, mulai dari kampus mengajar, pertukaran mahasiswa dan kegiatan lain.

Sampai saat ini, lanjut Sonedi, mahasiswa UMPR yang ikut pertukaran program Kampus Merdeka ada 49 orang dengan tujuan berbagai universitas di luar Kalimantan termasuk ke Universitas Indonesia (UI) dan universitas ternama di Indonesia.

"Sementara mahasiswa dari luar yang masuk ke UMPR ada 39 orang termasuk dari kampus terkenal dari Jawa dengan tujuan berbagai program studi," kata Sonedi.

Dia pun berharap nantinya semakin banyak mahasiswa UMPR yang manfaatkan peluang program tersebut untuk menambah pengetahuan dan pengalaman baik di bidang akademik maupun non akademik.

Pernyataan itu diungkapkan dia usai membuka acara Program Pengenalan Kehidupan Kampus (P2KK) UMPR.

"Saat ini proses perkuliahan masih dilaksanakan secara daring tetapi kita akan maksimalkan proses pembelajaran. Tapi jika nantinya kita sudah bisa melaksanakan tatap muka kita juga sudah siap baik dari sarana maupun prasarana termasuk SDM di UMPR," katanya.

Sementara itu Ketua Panitia P2KK UMPR Ilham menerangkan pelaksanaan pembukaan orientasi tersebut dilaksanakan secara daring dan luring dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat.
Baca juga: DPD RI jaring masukan dari akademisi Kalteng terkait UU BUMDes
Baca juga: Fisipol UMP masuk konsorsium "Muhammadiyah Online University"


"Jumlah peserta sebanyak 1.059 orang atau lebih banyak di banding tahun sebelumnya yang mencapai 1.026 orang. P2KK untuk mahasiswa baru ini sendiri dilaksanakan pada 9-11 September," katanya.

Melalui program ini mahasiswa baru diharapkan semakin memahami kehidupan akademik di UMPR termasuk meyakinkan para mahasiswa bahwa universitas swasta terbaik di Kalimantan ini siap melaksanakan perkuliahan di era normal baru.

Sementara itu sebelumnya Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Anwar Makarim mengatakan pihaknya memberikan hak kepada seluruh mahasiswa untuk belajar di luar prodi atau di luar kampus selama tiga semester.

Nadiem Makarim, menyatakan mahasiswa bisa mengikuti program merdeka antara lain magang di perusahaan atau organisasi dunia, melakukan riset dengan mengerjakan projek kemanusiaan, merintis wirausaha dan merancang pendidikan di dalam maupun luar negeri.

"Semua program ini dirancang untuk memberikan ruang kepada mahasiswa, untuk mendapatkan pengalaman yang tidak tertulis, karena pengalaman itu akan menjadi kendaraan meraih mimpi masa depan," ucapnya.

Keunggulan kampus merdeka ini lanjutnya, mahasiswa tidak perlu mengorbankan bidang studi, karena Mendikbudristek mewajibkan semua kampus menerapkan sistem transfer kredit 20 SKS untuk program Kampus Merdeka. Bahkan mahasiswa akan mendapatkan uang saku selama mengikuti Kampus Merdeka.

Sementara itu Wakil Rektor I UMPR Bidang Akademik dan Riset, Dr.Hj.Laksminarti,SH,MH menyebutkan Prodi Administrasi Negara pada FISIPOL UMPR banyak diminati mahasiswa dari kampus luar dan besar termasuk dari Universitas Indonesia (UI) untuk ikut berkuliah di luar kampus mereka.

FISIPOL UMPR saat ini memiliki tiga Prodi yaitu Strata Satu (S1) Ilmu Administrasi Negara dan Prodi Ilmu Komunikasi, serta Strata Dua (S2) Magister Administrasi Publik. 

Dua Prodi di FISIPOL UMPR dengan stratus Terakreditasi A/Unggul yang merupakan pengakuan resmi pemerintah melalui Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) sejak tahun 2019. Sedangkan Prodi Ilmu Komunikasi dengan starus Terakreditasi B/Baik dari BAN-PT.

Menurut Dekan FISIPOL UMPR Dr.(Kand.) Irwani,S.Sos,M.AP terus diupayakan untuk memaksimalkan pengelolaan mahasiswa agar bisa menghasilkan lulusan yang sesuai ekspektasi masyarakat dan dunia kerja melalui Program Merdela Belajar, Kampus Merdeka.

''Mahasiswa FISIPOL UMPR saya kira sudah  terbiasa dalam petualagan keilmuan hingga ke luar negeri. Maka adanya Program Merdeka Belajar, Kampus Merdeka dari Kemendikbudristek menjadi lebih mantap lagi dalam penguatan kelimuan para mahasiswa,'' ucap Irwani yang sedang menyelesaikan Program Doktor di Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). 
Baca juga: Fisipol UMP terapkan pola perkuliahan riset kolaboratif
Baca juga: Fisipol UMPR laksanakan program rekognisi pembelajaran lampau
Baca juga: Akademisi USA dorong UMPR kembangkan "nano technology center"
Pewarta : Rendhik Andika
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021