Airlangga beri bantuan dua bus listrik dan dua microbus untuk UGM

Airlangga beri bantuan dua bus listrik dan dua microbus untuk UGM

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto (kedua kiri) didampingi Mensesneg Pratikno (kedua kanan) menyerahkan kunci bus listrik secara simbolis kepada Rektor UGM Panut Mulyono (tengah) saat penyerahan bantuan bus tenaga listrik dan micro bus tenaga diesel di Balairung, Universitas Gadjah Mada, Sleman, D.I Yogyakarta, Sabtu (9/10/2021). ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko/foc.

Yogyakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan bantuan berupa dua unit bus listrik dan dua unit microbus untuk Universitas Gadjah Mada (UGM).

Bantuan kendaraan itu diserahkan langsung oleh Airlangga kepada Rektor UGM Prof Panut Mulyono dan Ketua Majelis Wali Amanat UGM Prof Pratikno di Balairung UGM, Yogyakarta, Sabtu.

"Dulu saya belajar mesin, jadi saya memberi mesin diesel dan juga elektrik," kata Airlangga yang merupakan alumnus Jurusan Teknik Mesin UGM.

Airlangga berharap bantuan itu menjadi bagian dari kontribusi sesuai dengan bidang ilmu yang pernah ia tekuni di UGM.

Ia juga berharap UGM bisa menjadi salah satu penggerak pengembangan teknologi kendaraan listrik di Indonesia.

Baca juga: BNBR fokus pada bisnis masa depan berkelanjutan

Baca juga: Kemenperin: Indonesia siap produksi bus listrik 1.200 per tahun


Menurut dia, saat ini kendaraan listrik masih belum terjangkau oleh banyak masyarakat Indonesia karena teknologi yang digunakan dinilai mahal.

Dalam beberapa tahun mendatang, ia berharap dapat tercapai target produksi otomotif nasional untuk kendaraan listrik sebesar 25 persen.

Bantuan berupa bus listrik tersebut memiliki nilai total sebesar Rp6.973.700.000 sementara bantuan microbus bernilai total Rp461.600.000. Bersama kendaraan diberikan juga satu unit pengisi daya bus listrik senilai Rp293.700.000.

Rektor UGM Prof Panut Mulyono memberikan apresiasi kepada Airlangga atas bantuan yang diberikan.

Menurut Panut, kendaraan itu akan dimanfaatkan untuk mendukung konektivitas fasilitas pendidikan dan penelitian yang dimiliki UGM di berbagai tempat, dan memudahkan mobilitas sivitas UGM.

"Bantuan ini sangat bermanfaat. Kami berterima kasih atas bantuan dari para alumni yang terus mengalir," kata Panut.

Ia menerangkan, Wakil Rektor Bidang Sumber Daya Manusia dan Aset beserta Direktur Aset UGM tengah membuat perencanaan penggunaan kendaraan kampus.

Dengan rencana dimulainya pembelajaran tatap muka, kegiatan lapangan juga nantinya akan diaktifkan kembali, dan kendaraan kampus diperlukan untuk memfasilitasi mahasiswa, dosen, ataupun tenaga kependidikan yang akan hilir mudik dari kampus UGM menuju fasilitas lapangan.

Saat ini UGM memiliki sejumlah fasilitas yang digunakan dalam kegiatan pendidikan, penelitian, serta pengabdian kepada masyarakat, di antaranya Pusat Inovasi Agroteknologi (PIAT) di Berbah, Sleman, Hutan Pendidikan Wanagama di Gunungkidul, serta teaching factory di Kabupaten Batang.

"UGM akan mengaktifkan kampus di Kulon Progo, tentu keberadaan bantuan kendaraan ini akan sangat bermanfaat untuk mobilitas staf dan juga mahasiswa. Selain di Kulon Progo kita juga punya PIAT dan juga fasilitas lapangan di tempat-tempat lainnya," kata Panut.

Baca juga: Indonesia perlu produksi bus listrik untuk angkutan publik masa depan

Baca juga: Semarang uji coba bus listrik buatan dalam negeri

 
Pewarta : Luqman Hakim
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021