KONI beri kehormatan atas pengabdian juri paralayang yang gugur

KONI beri kehormatan atas pengabdian juri paralayang yang gugur

Ketua Umum KONI Pusat Marciano Norman. ANTARA News Papua/Hendrina Dian Kandipi

Jayapura (ANTARA) - Komite Nasional Olahraga Indonesia (KONI) Pusat memberikan kehormatan atas pengabdian Ketua Dewan Hakim cabang olahraga paralayang yang wafat dalam tugas saat pelaksanaan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua, Wim Salim.

Ketua Umum KONI Pusat Marciano Norman berharap agar penghormatan itu dapat menjadi motivasi bagi para peserta PON lainnya untuk mendorong semangat dalam memberikan yang terbaik dalam pesta olahraga lain ke depannya. 

"Kami juga menyampaikan turut berduka cita yang mendalam atas kepergian almarhum," kata Marciano kepada Antara di Jayapura, Senin.

Menurut dia, almarhum di detik terakhir masa hidupnya sudah memperjuangkan yang terbaik untuk cabang olahraga paralayang.

"Khususnya penyelenggaraan paralayang pada PON XX Papua," ujar Marciano.

Baca juga: PB PON Papua turut berduka atas wafatnya dewan hakim paralayang 

Dia juga mengungkapkan almarhum telah meninggalkan hasil yang baik ketika bertugas menjadi Ketua Dewan Hakim cabang olahraga paralayang PON XX Papua.

"Almarhum Wim Salim telah mengorbankan jiwa dan raganya demi suksesnya penyelenggaraan PON XX, khususnya cabang olahraga paralayang," ungkap Marciano. 

Seperti diketahui, Ketua Dewan Hakim cabang olahraga paralayang pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua Wim Salim meninggal dunia pada Jumat malam (8/10) sekitar pukul 23.40 WIT di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Jayapura karena sakit. 

Baca juga: Ketua Dewan Hakim Paralayang PON XX Papua meninggal dunia 
Baca juga: Tiap kontingen paralayang masih berlomba kumpulkan nilai 

 
Pewarta : Hendrina Dian Kandipi
Editor: Rr. Cornea Khairany
COPYRIGHT © ANTARA 2021