Dewan Kebudayaan Yogykarta dikukuhkan, pengurus harus banyak bekerja

Dewan Kebudayaan Yogykarta dikukuhkan, pengurus harus banyak bekerja

Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti saat mengukuhkan jajaran pengurus dan anggota Dewan Kebudayaan Kota Yogyakarta periode 2021-2023 di Yogyakarta, Selasa (19/10/21) (FOTO ANTARA/Eka AR)

Yogyakarta (ANTARA) - Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti secara resmi mengukuhkan jajaran pengurus Dewan Kebudayaan Kota Yogyakarta periode 2021-2023 dan meminta pengurus serta anggota terpilih yang banyak diisi akademisi dan juga seniman serta budayawan untuk banyak bekerja.

“Yang penting adalah banyak bekerja karena kondisi Kota Yogyakarta akan terus bergerak sehingga membutuhkan kerja keras semua pihak agar budaya di Yogyakarta ini tetap lestari,” katanya di sela pelantikan di Yogyakarta, Selasa.

Menurut dia, Dewan Kebudayaan memiliki peran yang sangat penting untuk melestarikan berbagai budaya yang tumbuh dan berkembang di Kota Yogyakarta.

“Tentunya, sinergi antara Pemerintah Kota Yogyakarta dan Dewan Kebudayaan harus bisa terjalin dengan baik sehingga berbagai program dan kegiatan yang nantinya dijalankan pun bisa saling mendukung sehingga hasilnya optimal,” katanya.

Ia menambahkan, upaya pelestarian kebudayaan memiliki tantangan yang cukup berat di antaranya perubahan zaman yang semakin cepat serta perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang pesat.

“Suka tidak suka, perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan akan memberikan dampak pada upaya pelestarian budaya. Tantangan ini harus bisa dijawab agar budaya tetap lestari,” katanya.

Ia berharap, Dewan Kebudayaan Kota Yogyakarta bisa segera menelurkan inovasi-inovasi kebijakan yang nantinya bisa diterapkan untuk mendukung pelestarian kebudayaan.

Selain memberikan masukan dan pertimbangan kepada pemerintah daerah terkait kebijakan di bidang kebudayaan, kata Haryadi Suyuti, Dewan Kebudayaan juga memiliki peran penting dalam memberikan kuratorial kepada kelompok atau obyek kebudayaan yang akan menerima fasilitasi dari pemerintah daerah.

Sementara itu, Ketua Dewan Kebudayaan Kota Yogyakarta yang baru saja dikukuhkan Ki Priyo Dwiarso mengatakan, salah satu tantangan dalam pelestarian kebudayaan adalah kondisi pandemi yang masih berkepanjangan.

“Pengembangan budaya daerah mengalami kendala, tetapi ini tugas yang harus bisa kami kerjakan sebaik-baiknya,” katanya.

Menurut dia, pelestarian budaya daerah sangat penting dilakukan karena akan mempengaruhi budaya nasional di suatu negara.

“Negara yang maju selalu kuat dengan menjaga budayanya. Budaya tidak boleh tenggalam oleh alam yang zaman,” demikian Ki Priyo Dwiarso .

Baca juga: Yogyakarta ditetapkan sebagai Kota Kebudayaan ASEAN

Baca juga: Yogyakarta masukkan 289 cagar budaya dalam register daerah

Baca juga: Gebyar Kebudayaan-Pariwisata Yogyakarta sasar delapan kota di China

Baca juga: Pendidikan dan Kebudayaan Jadi Kekuatan Yogyakarta

 
Pewarta : Eka Arifa Rusqiyati
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021