Ratusan pengemis bersapu di Indramayu dan mitos di baliknya

Ratusan pengemis bersapu di Indramayu dan mitos di baliknya

Warga menunggu pengendara motor memberi sedekah dengan melempar uang di Jembatan Sewo, Jalur Pantura Sukra Indramayu, Jawa Barat, Sabtu (9/6). Aksi mengambil uang sedekah menggunakan sapu tersebut dapat membahayakan keselamatan pengguna jalan terutama saat arus mudik. (ANTARA FOTO/Dedhez Anggara)

Indramayu, Jawa Barat (ANTARA News) - Pengemudi yang melintas di Jembatan Kali Sewo, perbatasan antara Indramayu dan Kabupaten Subang di Jalur Pantura Jawa Barat agar berhati-hati karena akan berhadapan dengan ratusan pengemis yang berjejer di sekitar jembatan itu.

Seperti yang terlihat saat Antara melintas di daerah itu pada Jumat dinihari, ratusan pengemis yang semua memegang sapu lidi mengamati kendaraan yang lewat, terutama mobil pribadi maupun kendaraan umum.

Pada awalnya, Antara yang melakukan perjalanan dari Semarang menuju Jakarta, mengira bahwa masyarakat sekitar sedang bergotong royong membersihkan jalan karena masing-masing orang memegang sapu lidi.

Mereka berdiri berjejer di pinggir jalan sepanjang hampir 500 meter, terdiri dari anak-anak, remaja bahkan sampai nenek-nenek. Setiap mobil yang bergerak perlahan, terutama mobil pribadi, akan didekati sambil memberikan aba-aba meminta sesuatu.

Tapi setelah mendekat, mereka ternyata pengemis yang meminta uang dari para pelintas dan sapu tersebut digunakan untuk mengais uang logam yang dilemparkan oleh penumpang dari jendela mobil.

Jika mereka melihat tanda-tanda ada penumpang yang akan melempar uang recehan, yaitu kendaraan yang memperlambat laju kendaraan dan membuka jendela, langsung diserbu. Dengan sapu tersebut, mereka mengumpulkan beberapa uang koin yang berserakan di jalan.
 
Warga menunggu pengendara motor memberi sedekah dengan melempar uang di Jembatan Sewo, Jalur Pantura Sukra Indramayu, Jawa Barat, Sabtu (9/6/2018). Aksi mengambil uang sedekah menggunakan sapu tersebut dapat membahayakan keselamatan pengguna jalan terutama saat arus mudik. (ANTARA FOTO/Dedhez Anggara)


mitos

Kebiasaan warga sekitar mendapatkan uang melalui para pelintas menurut Suparto (60 tahun), yang sudah lebih lima tahun menjadikan mengemis sebagai penghasilan sampingan itu berawal dari sebuah mitos.

Mitos tersebut bermula dari kecelakaan maut yang menimbulkan banyak korban ketika mobil yang sarat penumpang terjun ke sungai. Arwah korban kemudian berkeliaran dan mengganggu mereka yang melewati jalan tersebut.

Sejak itu, dan tidak diketahui secara pasti kapan dimulai, pengendara mobil yang akan melewati jembatan Kali Sewo memberikan sesuatu dan biasanya dalam bentuk uang agar tidak diganggu, aman dan bebas dari kecelakaan.

Lama kelamaan, biasaan yang hanya dilakukan segelintir orang itu berubah menjadi tradisi dan dilakukan setiap hari, sehingga menjadi penghasilan sampingan warga sekitar yang sebagian besar adalah petani.

Terutama pada musim mudik Lebaran, jumlah pengemis sudah mencapai ratusan dan tidak hanya dilakukan pada siang hari, tapi hampir 24 jam.

Menurut pengakuan Suparto, musim mudik dan balik Lebaran adalah saat "panen" karena dalam sehari mereka bisa mengumpulkan Rp150 ribu dari recehan, sementara pada hari biasanya paling banyak hanya Rp50 tibu.

Tradisi tersebut tampaknya sulit untuk dilarang meski berbahaya karena pengemis yang terlalu sibuk menyapu uang recehan bisa tertabrak oleh kendaraan yang melintas.

Pihak kepolisian setempat pun berusaha memaklumi tradisi yang sudah berlangsung bertahun-tahun tahun tersebut dan terlihat berusaha mengatur lalu lintas agar tertib dan tidak memmbahayakan warga lokal yang ikut merayakan Idul Fitri, sambil mengais rezeki.

Baca juga: Pantura Indramayu terpantau ramai lancar
Pewarta : Atman Ahdiat
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2018