Jangan main hakim sendiri dalam kasus penganiayaan siswi SMP

Jangan main hakim sendiri dalam kasus penganiayaan siswi SMP

Ilustrasi - Perundungan (pixabay)

Jakarta (ANTARA) - Deputi Bidang Tumbuh Kembang Anak Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) Leny Nurhayanti Rosalin mengimbau masyarakat tidak main hakim sendiri dalam merespon kasus penganiayaan seorang siswi sekolah menengah pertama (SMP) di Pontianak, Kalimantan Barat.

"Tolong semua kita menghargai proses hukum sepanjang proses hukum belum diputuskan. Tolonglah semua kita bersabar, jadi kita tidak boleh main hakim sendiri bahkan menyebarkan hoaks. Berita yang tidak benar membuat masyarakat menjadi semakin hilir mudik ini. Mana yang benar dan anak-anak kita juga menjadi bingung mana yang benar, mana yang salah," kata Leny kepada wartawan di Kantor KPPPA, Jakarta, Jumat.

Dia mengatakan proses hukum sedang berlangsung dan semua sedang dianalisis secara komprehensif. Untuk itu, masyarakat diharapkan tidak beragumen yang dapat memperkeruh suasana. "Kita menghargai hak pelaku dan korban. Mereka masih anak-anak dan masih punya masa depan yang panjang," ujarnya.

Sekretaris Kementerian (Sesmen) PPPA Pribudiarta Nur Sitepu mengatakan mempublikasikan identitas dan gambar dari korban juga merupakan pelanggaran terhadap ketentuan yang berlaku dalam Sistem Peradilan Anak sehingga semua pihak seharusnya tidak perlu mempublikasikannya.

Hal itu disampaikannya dalam menanggapi publik figur yang menjenguk siswi SMP korban penganiayaan dan mempublikasikan gambar berfoto bersama korban.

"Undang-undang Sistem Peradilan Anak Pasal 19 menyebutkan bahwa identitas anak, namanya, nama keluarga, nama orang tua, sekolah itu harus dirahasiakan. Nah, kalau kita melanggar itu kan berarti melanggar undang-undang itu," ujarnya.

Dia juga berharap agar media juga ramah terhadap anak sehingga memperhatikan ketentuan dalam menyampaikan pemberitaan terkait anak korban dan pelaku penganiayaan itu sehingga tidak mempublikasikan identitas mereka.*

Baca juga: Kowani: Ad perlu dilindungi bukan dieksploitasi

Baca juga: Perundungan siber berbahaya bagi anak

Baca juga: KPPPA-WVI pastikan perlindungan anak di kabupaten/kota layak anak


 
Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019