BPTJ: Terminal bayangan picu penurunan penumpang di terminal resmi

BPTJ: Terminal bayangan picu penurunan penumpang di terminal resmi

Direktur Angkutan Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ), Aca Mulyana, berpose saat melakukan inspeksi ke Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, Kamis (30/5/2019). (ANTARA/Andi Firdaus)

Jakarta (ANTARA) - Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) mengemukakan penurunan jumlah penumpang mudik di sejumlah terminal dipicu oleh kehadiran terminal bayangan.

"Situasi itu terjadi di Terminal Pondokcabe, Tangerang Selatan, dan di Terminal Tipe A Jatijajar, Depok," kata Direktur Angkutan BPTJ, Aca Mulyana, di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, Kamis.

Menurut dia penurunan jumlah pemudik yang paling nampak dari pengamatannya terjadi di Terminal Pondokcabe.

Pada H-7 Lebaran atau Rabu (29/5), jumlah pemberangkatan bus hanya berkisar 70 unit  yang membawa 128 penumpang.

Meski kondisi itu mengalami lonjakan dari situasi normal mencapai satu hingga dua unit bus per hari, namun situasi mudik di terminal tersebut masih relatif landai di masa mudik Lebaran.

Pemicunya, kata Aca, adalah kehadiran terminal bayangan yang bersifat ilegal yang beroperasional di sejumlah pool bus milik sejumlah perusahaan otobus.

"Terminal Pondokcabe belum begitu ramai karena masih banyak bus yang menaikkan penumpang di pool bus yang menjadi terminal bayangan," katanya.

Kondisi serupa juga terjadi di Terminal Jatijajar akibat kehadiran terminal bayangan di sekitar Rumah Sakit Tugu Ibu Cimanggis dan di eks Terminal Ciputat.

"Dari catatan kami di lapangan, PO Maju Lancar hanya mengerahkan 25 unit bus, Sinar Jaya sepuluh unit bus," katanya.

Pihaknya menilai, faktor lain dari sepinya penumpang juga dipicu kurangnya sosialisasi yang masif terhadap operasional dua terminal tersebut yang berjalan sejak 13 Maret 2018.

"Kami juga memberikan masukan kepada instansi terkait untuk mengintensifkan lagi penertiban terminal bayangan," ujarnya.
Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019